Erdogan Sebut Penembakan Umat Muslim di Christchurch, Bentuk Islamofobia

Erdogan Sebut Penembakan Umat Muslim di Christchurch, Bentuk Islamofobia

FOTO : Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan …

ISTANBUL, (otonominews) - Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengutuk keras penembakan brutal di dua masjid kota Christchurch, Selandia Baru, Jumat (15/03/2019). Penembakan tersebut terjadi saat jemaah sedang memadati masjid jelang salat Jumat. "Saya mengutuk keras serangan terhadap Masjid Al Noor di Selandia Baru dan jemaah Muslim," kata Erdogan di Twitter, seperti dikutip Anadolu Agency, dilansir Jumat (15/03/2019).

Erdogan berharap, belas kasihan Tuhan atas para korban penembakan dan pemulihan yang cepat bagi mereka yang terluka. Di antara para korban, dua warga negara Indonesia turut mengalami luka tembak. "Atas nama negara, saya menyampaikan belasungkawa kepada dunia Islam dan orang-orang Selandia Baru, yang menjadi sasaran tindakan tercela ini. Ini adalah contoh terbaru meningkatnya rasisme dan Islamofobia," ujarnya.

Berbicara dalam sebuah upacara di Istanbul, Erdogan mengatakan, jelas bahwa penembakan Selandia Baru merupakan hasil dari perencanaan dan motivasi yang panjang. Sehingga tak bisa dianggap sebagai perilaku impulsif. "Saya menyerukan kepada dunia, khususnya negara-negara barat, untuk mengambil tindakan mendesak terhadap Islamofobia. Kecenderungan pembunuhan ini juga menyerang negara saya, menyebar ke seluruh Barat seperti kanker," ungkapnya.

Setidaknya 49 orang telah dinyatakan meninggal dunia, ketika para pelaku bersenjata menargetkan dua masjid di Christchurch. Saat ini tiga orang sudah ditangkap terkait penembakan dan kota Christchurch tengah berada dalam kondisi lockdown atau ditutup.

Populer Berita